Wednesday, 5 November 2008

UCAPAN DARI LIDAH NEGARAWAN

Tengah hari tadi saya mengikuti ucapan McCaine di CNN setelah beliau ternyata tewas dalam persaingan menuju ke Rumah Putih di Washington. Dengan nada suara yang jelas, teratur dan lancar beliau mengucapkan tahniah kepada lawannya, Obama, dan menawarkan apa jua kerjasama yang diperlukan bagi memperkuat Amerika . Sesuai dengan visinya sebagai patriot bangsa, dan pengalamannya sebagai tawanan perang di Vietnam, dia tahu bila untuk berlawan dan bila untuk menerima kekalahan.

Ucapannya sangat cantik ungkapan bahasa Inggerisnya, tak menampakkan rasa dendam serta benci, dan sebagai gentleman menerima kekalahan dengan semangat demokrasi yang rasional dan matang. Dia memperlihatkan watak dan peribadi seorang patriot dan negarawan yang besar: menggunakan ekspresi bahasa ibundanya yang sangat kreatif , bermurah hati dengan tahniah dan harapan kepada pesaing politik, dan terus kuat menyeru penyokongnya supaya berganding bahu memperjuangkan negara walaupun dia gagal .

Ucapannya menyentuh hati musuh dan kawan, pengundi dan pengkritiknya; dan dia kalah dengan penuh kehormatan sesuai dengan statusnya sebagai seorang tokoh politik nasional. Walaupun dia tidak sampai ke Rumah Putih, tetapi dia telah menguji dengan gigihnya mutu kepemimpinan Obama supaya benar-benar berwibawa dan bijak untuk menjadi pemimpin jutaan rakyat. McCain kalah, tetapi dia tetap tidak hilang akal, budi bahasa, maruah dan hemahnya.

Bilakah agaknya kita akan memiliki seorang tokoh politik yang patriotik, ekspresif dalam lidah bangsanya, bermoral, dan berhemah tinggi?



4 comments:

guru besar haneem kaydeen said...

ya benar dato'. malah obama sendiri telah memberi pujian dan penghargaan kepada lawannya tadi. kedua mereka memang gentlemen. saya terpesona dengan karisma yang ada pada obama si separuh hitam itu..harap2 janji tentang iraq itu dikotakan nanti

sham al-Johori said...

Dato yang dimuliakan.
Saat itu mungkin kita sedang sama-sama menyaksikan pengakuan ikhlas Mc C di kaca tv. Begitulah kejujuran dan keikhlasan mereka berpolitik. Saling mendokong dan menyokong untuk membina sebuah negara. Di negara kita, apa yang berlaku ialah mempopularkan budaya 'Saing Diri dan Helah Bela Diri' hingga terlupa adap sopan dan abad bersiasah.

Saya selalu berdoa agar Obama menjadi pewaris pemikiran Abrahim Lincon yang jujur dan penuh hemah melihat dunai luar bukannya bertindak sebagai 'Polis Dunia' yang gila kuasa dan menindas.

Mungkin dengan keterbukaan Obama, Islam akan menjadi agama yang diterima secara terbuka dan dihormati.

Harapan ini juga adalah untuk negara kita yang kian parah dirusuh dendam.

Tahniah orang Perak sebab berjaya berhimpun di Istana Sultan Azlan Shah.

Hartini Omar said...

salam datuk,

ya, saya ikut bersetuju dgn pendapat datuk itu. jarang kedapatan pemimpin yg tak segan lari dari kenyataan. McCaine kalah, tetapi menang dalam sahsiah dan budi bicara. pemimpin yg baik bukan hanya pada jawatan dan nama, tapi juga pada kata dan tingkah

kalaulah kita BANYAK pemimpin segentlemen itu, pasti politik kita lebih mesra. tidaklah celaru dan carca marba saja

saya percaya satu ni je datuk,
"Vote for the man who promises least as he will be least dissapointing"


-semoga kempimpinan obama tidak mengecewakan dunia!

terima kasih datuk

bungaraya said...

ya betul Tok. Bukan macam DSAI. Kalah masih tak mengakui kekalahannya. Ini menggambarkan tindakan yang kontra dengan tindakan McCain. Anwar sebenarnya
menggunakan sebaris bidalan melayu yang berbunyi ""membujur lalu melintang patah"" .Walaupun dalam kontak ini kurang keseuaiannya.