Thursday, 14 August 2008

membunuh kunang-kunang, tersesat di hari siang




Telah kau bunuh kunang-kunang
Yang berkelipan dalam gelap malam
Dengan lampu suluh di tangan
Tersesat engkau di hari siang.



Dapatkah engkau kembali

Melangkah ke belakang

Memohon maaf di pangkal jalan?



Segala-galanya telah sirna
Kunang-kunang kematian cahaya
Lampu suluh tidak di tangan lagi
Hanya sesal dan kelam menikam diri.


6 comments:

ekspresi said...

tahniah datuk atas penerbitan "postponing truth"(dbp). cantik dan terkesan.

MARSLI N.O said...

Pak Baha YDH: Kita mungkin tidak lebih mulia dari dia. Tetapi memperalatkan nama Tuhan untuk sesuatu yang lain, bagi saya, jelas menunjukkan martabatnya.

Seperti yang saya ucapkan di pautan ini

http://marslino.blogspot.com/2008/08/sajak-marsli-no_16.html

Izwan said...

Kegelapan pada diri dan ketaksuban pada dunia mengelapkan diri dan menidakkan pemberian illahi.. Mungkinkah kunang-kunang akan berkelipan pada siang hari pada kala seruan Illahi memanggil.. Anak muda semakin jahil.. Anak muda semakin batil..
Astafirullah..

Hartini Omar said...

dato',
-indah benar.. bagai sinar yang takkan pudar!

malay-machista said...

assalamualaikum Dato'
terima kasih kerana puisi yang indah ini.

pray2freepalestin said...

assalamualaikum...puisi yang indah dan tersirat banyak makna,,tahniah buat hamba Allah yang mereka puisi ini.!