Saturday, 26 April 2008

MEMAKNAKAN KESEPIAN

( kenangan allahyarham Rustam yang dahulu pada dekad 60-an
sama-sama memperjuangkan bahasa kebangsaan
)


Kita selalu keseorangan

meskipun dalam kesibukan
sepi tak memberi erti
kehidupan bagai kepingan waktu
tak menentu.
Tidak seperti jarum jam
berkejaran tak berhenti
memburu waktu yang tak menanti.

Tiba berita yang tidak ditunggu
seorang teman tergesa-gesa pergi
dia tidak akan kembali lagi.

Jarum jam tetap tidak berhenti
menunggu yang mati.

4 comments:

sham al-Johori said...

Dato Baha Zain,
Saya masih berulit dengan rutin yang menjengkelkan. Sesekali dipaksa ke hulu dan ke hilir dan kini masih di Brunei; menyudahkan beberapa kajian study saya.
Perjuangan kita saya dilihat seakan ada duri dalam daging juga gunting dalam lipatan. Mungkin kita perlu teruskannya tanpa mengenal lelah dan putus asa.
Terima kasih Dato'.
Salam dari kejauhan.

sinaganaga said...

Dalam perjuangan kita selalunya keseorangan.

MARSLI N.O said...

Tetapi kalau berdua terubat juga rindu dan dendam di dalam perasaan.

Betulkan, Sinaganaga?

Tok Janggut said...

merangkak dan bertatih
kata tuan guru
dia ahli syurga

berjalan dan berlari
menyulam topeng diri

bila ingin pulang ke damai abadi
topeng enggan meninggalkan diri